Dehumidifier: Pengertian, 3 Jenis, dan Rekomendasi Produk

  •   Jun 2023  •   12 min read  •   Comment

Dehumidifier – Tahukah kamu apa itu Dehumidifier dan apa sebenarnya fungsinya?

Alat ini merupakan perangkat pendingin udara yang berfungsi untuk mempertahan kelembaban udara.

Biasanya alat ini digunakan untuk alasan kenyamanan, kesehatan, menghilangkan bau apek, dan juga mencegah pertumbuhan jamur di dalam ruangan.

Kamu bisa memanfaatkan alat ini di dalam rumah, perkantoran, atau sebagainya.

Untuk lebih lengkapnya, yuk baca artikel yang berjudul “Dehumidifier: Pengertian, 3 Jenis, dan Rekomendasi Produk” ini!

Sejarah Dehumidifier

Alat ini pertama kali dibuat oleh Willis Carrier pada 1902 untuk mengurangi kelembaban di pabrik percetakan Brooklyn.

Ia menyatakan bahwa penemuan tersebut sebagai motivasi untuk penemuan lebih lanjut mengenai pendingin udara.

Pengertian Dehumidifier

Dehumidifier merupakan alat elektronik yang berfungsi untuk menurunkan dan membatasi suatu tingkat kelembapan di dalam ruangan agar tidak terlalu tinggi.

Alat ini sangat berguna untuk menghilangkan bau yang tidak sedap, juga mencegah munculnya embun dengan mengambil uap air disekitarmu.

Banyak industri besar yang menggunakan alat ini, seperti gelanggang ice skating yang memerlukan agar udara di dalamnya tidak lembab dan membuat es menjadi tidak cepat mencair.

Tidak hanya itu, pabrik manufaktur elektronik juga menggunakan alat ini untuk mencegah kerusakan perangkat elektronik yang disebabkan oleh kelembaban yang terlalu tinggi.

Dehumidifikasi Kondensasi Termal

Metode ini bergantung pada penarikan udara yang melintasi permukaan yang dingin.

Karena tekanan uap jenuh air menurun dengan penurunan suhu, air di udara mengembun di permukaan, memisahkan air dari udara.

Pendingin (Listrik)

Dehumidifier

Dehumidifiers Pendingin (listrik) merupakan jenis yang paling umum dari dehumidifier.

Ia bekerja dengan menarik udara lembab di atas evaporator berpendingin dengan kipas.

Ada 3 jenis utama evaporator, yaitu: Tabung Melingkar, Sirip dan Tabung, dan Teknologi Microchannel.

Kumparan evaporator dingin dari perangkat pendingin mengembunkan air, yang dihilangkan, dan kemudian udara dipanaskan kembali oleh evaporator coil.

Udara yang telah didehumidifikasi dan dihangatkan kembali dilepaskan ke dalam ruangan.

Proses ini bekerja paling efektif pada suhu sekitar yang lebih tinggi dengan suhu titik embun yang tinggi.

Di iklim dingin, prosesnya kurang efektif, efisiensi tertinggi dicapai di atas 20 °C (68 °F) dan kelembaban relatif 45%.

Nilai kelembaban relatif ini lebih tinggi jika suhu udara lebih rendah.

Jenis dehumidifier ini berbeda dari AC standar karena evaporator dan kondensor ditempatkan di jalur udara yang sama.

Sebuah AC standar mentransfer energi panas keluar ruangan karena koil kondensornya melepaskan panas ke luar.

Namun, karena semua komponen dehumidifier berada di ruangan yang sama, tidak ada energi panas yang dihilangkan.

Sebaliknya, daya listrik yang dikonsumsi oleh dehumidifier tetap berada di dalam ruangan sebagai panas, sehingga ruangan benar-benar dipanaskan, seperti halnya oleh pemanas listrik yang menarik jumlah daya yang sama.

Selain itu, jika air mengembun di dalam ruangan, jumlah panas yang sebelumnya dibutuhkan untuk menguapkan air itu juga dilepaskan kembali di dalam ruangan.

Proses dehumidifikasi ialah kebalikan dari menambahkan air ke ruangan dengan evaporative cooler, dan sebagai gantinya melepaskan panas.

Oleh karena itu, dehumidifier dalam ruangan akan selalu menghangatkan ruangan dan mengurangi kelembaban relatif secara tidak langsung, serta mengurangi kelembaban secara lebih langsung, dengan mengembunkan dan menghilangkan air.

Udara hangat dan lembab ditarik ke dalam unit di A pada diagram di atas.

Udara ini masuk ke penukar panas pelat aliran silang (B) di mana sebagian besar panas sensibel dipindahkan ke aliran udara suplai dingin.

Proses ini membawa udara yang diekstraksi mendekati saturasi, udara kemudian melewati ruang pleno kipas ekstrak (C) di mana sebagian darinya dapat dibuang ke luar.

Jumlah yang ditolak dapat bervariasi dan ditentukan baik oleh undang-undang tentang persyaratan udara segar, atau oleh persyaratan untuk menjaga lingkungan yang segar dan bebas bau.

Keseimbangan udara kemudian masuk ke evaporator coil pompa panas di mana ia didinginkan dan uap air dikondensasi.

Proses ini menghasilkan sejumlah besar energi laten ke sirkuit pendingin.

Udara segar kemudian dimasukkan untuk menggantikan jumlah yang diekstraksi dan campuran dibuang oleh kipas suplai (G) ke penukar pelat aliran silang (B) di mana dipanaskan oleh udara ekstrak dari kolam.

Udara pra-pemanasan ini kemudian melewati kondensor pompa panas (F) di mana ia dipanaskan oleh energi laten yang dikeluarkan selama proses kondensasi serta input energi ke kompresor.

Udara kering yang hangat kemudian dibuang ke ruangan.

AC Konvensional

AC konvensional sangat mirip dengan dehumidifier listrik dan secara inheren bertindak sebagai dehumidifier saat mendinginkan udara.

Dalam AC, udara melewati kumparan evaporator dingin dan kemudian langsung ke dalam ruangan.

Hal itu tidak dipanaskan kembali dengan melewati kondensor, seperti dalam dehumidifier pendingin.

Sebagai gantinya, refrigeran dipompa oleh kompresor ke kondensor yang terletak di luar ruangan yang akan dikondisikan, dan panas tersebut kemudian dilepaskan ke udara luar.

AC konvensional menggunakan energi tambahan yang menguras udara di luar, dan udara baru dapat memiliki kelembapan lebih dari yang dibutuhkan ruangan, seperti ruang biliar yang telah menampung kelembapan udara dalam jumlah tinggi.

Air yang mengembun di evaporator dalam AC biasanya dialirkan untuk menghilangkan air yang diekstraksi dari ruang yang dikondisikan.

Unit jendela efisiensi tinggi yang lebih baru menggunakan air kental (condensed water) untuk membantu mendinginkan condenser coil dengan menguapkan air ke udara luar, sementara unit yang lebih lama membiarkan air menetes ke luar.

Dehumidifier Semprot

Ketika air didinginkan di bawah titik embun atmosfer, air atmosfer akan mengembun ke atasnya lebih cepat daripada air yang menguap darinya.

Dehumidifier semprot mencampur semprotan air dingin dan udara untuk menangkap kelembapan atmosfer.

Ia juga menangkap polutan dan kontaminan untuk pembersihan udara dalam ruangan atau “air washers“.

Dehumidifier Darurat

Karena unit AC jendela memiliki kondensor dan unit ekspansi, beberapa di antaranya dapat digunakan sebagai penurun kelembapan darurat dengan mengirimkan kembali pembuangan panasnya ke ruangan yang sama dengan udara yang didinginkan, bukan ke lingkungan luar.

Jika kondensat dari cooling coils dikeluarkan dari ruangan saat menetes dari cooling coils, hasilnya adalah udara ruangan yang lebih kering tetapi sedikit lebih hangat.

Namun, banyak AC jendela dirancang untuk membuang air kondensat dengan menguapkannya kembali ke aliran udara buang, yang membatalkan penurunan kelembaban udara yang disebabkan oleh kondensasi uap air pada cooling coils.

Agar efektif sebagai dehumidifier, AC harus dirancang atau dimodifikasi sehingga sebagian besar atau semua air yang mengembun dikeringkan dalam bentuk cair, bukan diuapkan kembali.

Bahkan jika kondensat dikeringkan, AC yang dimodifikasi masih kurang efisien dibandingkan dengan peralatan serba guna dengan desain yang dioptimalkan untuk dehumidifikasi.

Dehumidifier dirancang untuk mengalirkan udara langsung di atas cooling coils dan kemudian koil pemanas dalam satu kali efisien melewati perangkat.

Selain itu, sebagian besar AC dikendalikan oleh termostat yang mendeteksi suhu, bukan humidistat yang mendeteksi kelembapan dan biasanya digunakan untuk mengontrol dehumidifier.

Termostat tidak dirancang untuk mengontrol kelembaban.

Penumpukan Es / Ice Buildups

Di bawah kondisi suhu dan kelembaban tertentu, es dapat terbentuk pada evaporator coils dehumidifier pendingin.

Penumpukan es dapat menghambat aliran udara dan akhirnya membentuk blok padat yang membungkus kumparan.

Penumpukan ini mencegah dehumidifier beroperasi secara efektif, dan dapat menyebabkan kerusakan air jika air kental menetes dari es yang terkumpul dan tidak masuk ke baki pengumpul.

Dalam kasus ekstrim, es dapat merusak atau mendistorsi elemen mekanis, menyebabkan kerusakan permanen.

Dehumidifier berkualitas lebih baik mungkin memiliki sensor es.

Hal ini akan mematikan mesin dan membiarkan gulungan yang tertutup es menjadi hangat dan mencair.

Setelah dicairkan, mesin biasanya akan otomatis restart.

Kebanyakan sensor es adalah sakelar termal sederhana dan tidak secara langsung merasakan ada atau tidak adanya penumpukan es.

Desain alternatif mendeteksi aliran udara yang terhambat dan mematikan cooling coils dengan cara yang sama.

Kerusakan tertentu pada dehumidifier, seperti kehilangan sebagian refrigeran, dapat menyebabkan lapisan es berulang pada coil.

Kondisi ini memerlukan perbaikan atau penggantian peralatan.

Dehumidifier Termoelektrik

Dehumidifier Termoelektrik menggunakan Peltier heat pump untuk mendinginkan permukaan dan mengembunkan uap air dari udara.

Desainnya lebih sederhana dan memiliki keunggulan lebih senyap dibandingkan dengan dehumidifier dengan kompresor mekanis.

Namun, karena koefisien kerjanya yang relatif buruk, desain ini terutama digunakan untuk penurun kelembapan kecil.

Penumpukan es mungkin menjadi masalah, mirip dengan masalah dengan dehumidifier pendingin.

Penyerapan / Dehumidifikasi Pengering

Proses ini menggunakan bahan penyerap kelembaban khusus yang disebut desiccant, yang diekspos ke udara untuk dikondisikan.

Bahan jenuh kelembaban (The humidity-saturated material) kemudian dipindahkan ke lokasi yang berbeda, di mana ia “diisi ulang” untuk menghilangkan kelembaban, biasanya dengan memanaskannya.

Dehumidifier yang bekerja sesuai dengan prinsip penyerapan sangat cocok untuk tingkat kelembaban tinggi pada suhu rendah.

Alat ini sering digunakan di berbagai sektor di industri sehingga tingkat kelembaban di bawah 35%.

Karena kurangnya suku cadang kompresor, dehumidifier pengering seringkali lebih ringan dan lebih tenang daripada dehumidifier kompresor.

Dehumidifier desiccant juga bisa beroperasi pada suhu yang lebih rendah daripada dehumidifier kompresor karena unit tidak bergantung pada cooling coils yang efisiensi kondensasi kelembabannya menurun pada suhu yang lebih rendah.

Dehumidifikasi Membran

Beberapa pendekatan dapat menghilangkan uap air dengan mengalirkan udara melewati membran yang memungkinkan uap masuk.

Dehumidifikasi dengan membran ini memungkinkan penghilangan uap air tanpa kondensasi.

Hal ini menghindari energi yang dibutuhkan dengan entalpi penguapan, memberikan efisiensi tinggi untuk sistem yang dirancang dengan baik.

Dehumidifikasi tersebut dapat dilakukan secara pasif dengan menolak aliran udara.

Baca Juga: Ini Dia 8 Komponen NOS, Harga & FAQ Seputar NOS

Jenis-Jenis Dehumidifier

Ada tiga jenis Dehumidifier dengan cara kerja yang berbeda, berikut penjelasannya:

1. Refrigerant Dehumudifier

Jenis yang pertama ini memiliki fungsi yang agak berbeda dengan alat penurun kelembapan lainnya.

Jenis ini berkemampuan untuk menurunkan suhu dari suatu ruangan seperti unit HVAC atau pendingin udara, tetapi tetap bisa membuat ruangan menjadi nyaman dan tidak lembab untuk ditinggali.

Nah, uap air hasil dari kondensasi ditampung dalam alat ini dan membuat ruangan akan tetap terasa kering dan kelembaban menjadi jauh berkurang.

Meskipun terdengar efisien, sayangnya jenis alat ini memerlukan daya yang cukup besar untuk digunakan.

Tidak hanya itu, suhu lingkungan yang telah dingin membuat kerja alat ini menjadi jauh lebih berat.

2. Desiccant Dehumidifier

Jenis yang kedua ini bekerja  dengan menyerap uap air menggunakan suatu benda yang disebut dengan silica gel.

Uap air yang sudah masuk ke dalam akan dikumpulkan di wadah, dan dibuang bila sudah penuh.

Untuk ukurannya sendiri, alat ini memiliki ukuran yang paling kecil di antara jenis lainnya, juga mudah untuk dipindahkan.

3. Dehumidifier Ukuran Besar

Bila dilihat dari fungsinya, jenis ini memiliki fungsi yang sama dengan dehumidifier yang berukuran kecil.

Namun, jenis ini lebih banyak digunakan di pabrik atau kantor yang memerlukan alat penurun kelembaban dengan kemampuan dan daya yang besar.

Untuk biaya pengoperasiannya pun, alat ini lebih ekonomis dibanding dengan ukuran yang kecil karena mampu menyerap kelembaban dengan baik.

Fungsi dan Keunggulan

Berikut beberapa fungsi dan keunggulan pemakaian dehumidifier di rumah maupun kantor:

  • Mampu menurunkan kelembaban di rumah, dan mengurangi bakteri serta jamur yang dapat tumbuh di dalam rumah
  • Mampu mengurangi tingkat alergi terhadap kotoran dan debu
  • Mampu menghilangkan bau lembab di dalam ruangan
  • Mampu mengurangi iritasi pada kulit, juga menciptakan udara yang sejuk
  • Buah dan sayuran yang ada dirumah pun bisa bertahan lebih lama dan tidak mudah busuk

Pemeliharaan

Bila air kondensat ditangani secara otomatis, sebagian besar penurun kelembapan memerlukan perawatan yang sangat sedikit.

Karena volume aliran udara melalui alat, penumpukan debu perlu dihilangkan agar tidak menghalangi aliran udara; banyak desain memiliki filter udara yang dapat dilepas dan dicuci.

Baki dan wadah pengumpul kondensat mungkin perlu dibersihkan sesekali untuk menghilangkan penumpukan es dan mencegah penyumbatan saluran drainase, yang dapat menyebabkan kebocoran dan luapan air.

Baca Juga: Pulley: Pengertian, 3 Jenis, & Rumusnya (TERLENGKAP)

Penerapan

Kelembaban relatif di tempat tinggal sebaiknya berkisar antara 30% hingga 50%. Kamu bisa gunakan alat ini di kantor dan rumah.

Dehumidifikasi di dalam gedung dapat mengontrol:

  • Penumpukan keringat tubuh yang berlebihan yang tidak dapat menguap di udara yang lembab
  • Kondensasi menetes dari pipa air dingin
  • Polutan menempel pada furnitur dan pintu
  • Jamur dan lumut, yang dapat menyebabkan kain, buku, dan perabotan menjadi berjamur
  • Ngengat pakaian, kutu, kecoa, kutu kayu, kaki seribu, dan tungau debu, yang berkembang biak dalam kondisi lembab (ruang bawah tanah, ruang merangkak, dapur, kamar tidur, kamar mandi, spa atau area kolam renang dalam ruangan, gudang, bengkel)

Perbedaan Dehumidifier dan Air Purifier

Berikut fungsi dan perbedaan antara dehumidifer dan air purifier yang wajib kamu ketahui:

DehumidifierAir Purifier
Alat ini berfungsi untuk mengurangi tingkat kelembaban dalam ruangan.Alat ini berfunsgi untuk membersihkan ruangan dari zat berbahaya dan polutan.
Tidak mempunyai sistem ionisasi dan ultraviolet yang berfungsi untuk membunuh kuman.Tersedia sistem ionisasi dan ultraviolet yang berfungsi untuk membunuh bakteri dan kuman. Tersedia fitur filtrasi yang lebih efektif untuk menyaring debu.
Beberapa unit menyediakan fitur untuk mendinginkan udara di dalam ruangan.Hanya bisa mengaliri udara, juga menjadikan udara lebih bersih.
Direkomendasikan unruk rumah yang biasanya memiliki aroma tidak sedap dan lembab.Direkomendasikan untuk rumah yang ada di dekat jalan raya yang berdebu dan kotor.

Rekomendasi Produk Dehumidifier

Berikut beberapa rekomendasi produk dehumidifier:

1. Kris Dehumidifier 10 Ltr

Dehumidifier

Alat ini bekerja dengan kipas dengan daya tinggi.

Meskipun ukurannya tergolong besar, Kris Dehumidifier 10 Ltr ini tidak menimbulkan suara bising sama sekali.

Selain mengurangi kelembaban, alat ini juga berfungsi untuk mencegah dan mengurangi perkembangan jamur di ruangan.

Dengan ukuran 25 x 38 x 23 cm, dehumidifier ini mampu melembabkan ruangan dengan luas 2-25 meter persegi.

Untuk konsumsi dayanya sekitar 205 watt.

Fitur:

  • Tersedia tangki air 10 liter
  • Memiliki desain yang minimalis
  • Tidak menimbulkan suara yang berisik

2. Gea OJ-902E

Gea

Meskipun harganya cukup mahal, Dehumidifier dari GEA ini juga multifungsi dan mudah dalam penggunaannya.

Kamu bisa memanfaatkan alat ini untuk mengurangi kelembaban udara di rumah, kamar, kantor, gudang, bahkan tempat spa yang tertutup.

Kamu juga bisa menggunakannya untuk industri atau mengeringkan sayuran atau buah agar lebih awet.

Tersedia roda untuk memindahkan alat ini lebih mudah.

Mesin ini memakai sistem kompresor yang sanggup mengeringkan udara sehingga tidak merusak kondisi barang-barang di ruangan tertutup.

Fitur:

  • Tenaga yang besar
  • Cocok untuk dunia industri
  • Mampu mengeringkan sayur dan buah agar lebih awet

3. Perfect Aire Dehumidifier

Dehumidifier

Perfect Aire Dehumidifier mempunyai daya listrik 560 watt, dengan kapasitas 40 Liter yang cocok untuk ruangan besar, seperti kantor atau toko.

Mesin ini mempunyai desain minimalis, dan bisa tempatkan di berbagai sudut rungan tanpa mengganggu pemandangan.

Alat ini juga mampu menyerap udara lembab dan menghilangkan bau tidak sedap pada karpet dan perabotan rumah.

Fitur:

  • Memiliki desain yang minimalis
  • Penggunaan yang mudah
  • Mampu menjaga kondisi furniture
  • Cocok untuk musim penghujan

Baca Juga: Cara Mengaktifkan Port LAN di Huawei HG8245 IndiHome Terbaru

Kesimpulan

Nah, itu dia sejarah, pengertian hingga rekomendasi produk dehumidifier.

Apakah kamu tertarik untuk membelinya?

Jangan lupa untuk baca artikel – artikel di carakami.com lainnya, ya!

Orang juga bertanya

Fiana is an Europeanist, freelance writer, and write SEO friendly content.

Tinggalkan komentar