Power Supply: Pengertian, Cara Kerja, Fungsi, & 7 Komponennya

  •   Jul 2023  •   16 min read  •   Comment

Power Supply – Hampir tiap bangunan komersial dan bahkan rumah memiliki alat yang namanya power supply.

Dengan mengetahui cara kerja serta fungsi dari alat ini akan sangat membantumu untuk memunuhi kebutuhan daya di rumah.

Seperti, menyalakan komputer, menyalakan lampu di atas kapal, dan sebagainya.

Tiap model power supply memiliki fungsi yang beragam.

Yuk, cari tahu mengenai pengertian, cara kerja, fungsi dan informasi lengkapnya seputar power supply di carakami.com!

Pengertian Power Supply

Catu Daya atau yang sering disebut dengan power supply adalah suatu alat elektronik yang berfungsi sebagai sumber tenaga bagi alat lain.

Secara umum, istilah catu daya mengacu pada sistem filter penyearah yang mengubah daya AC menjadi daya DC murni.

Sumber DC sering kali dapat menggerakkan elektronik secara langsung, tetapi perlu waktu untuk menyesuaikan dan mempertahankan ggl saat beban berubah.

Energi yang paling tersedia adalah arus bolak-balik, yang harus diubah atau disearahkan menjadi arus searah yang disaring menjadi tegangan konstan.

Tegangan DC juga memerlukan pengaturan tegangan untuk pengoperasian rangkaian yang benar.

Secara garis besar catu daya dapat dibedakan menjadi dua jenis, yaitu: catu daya unregulated dan catu daya teregulasi.

Catu daya yang tidak diatur adalah jenis catu daya paling sederhana.

Catu daya jenis ini tidak stabil pada tegangan keluaran dan arus keluaran catu daya, sehingga berfluktuasi dengan kondisi tegangan masukan dan beban pada keluaran.

Jenis catu daya ini biasanya digunakan dalam elektronik sederhana yang tidak peka terhadap perubahan tegangan.

Jenis catu daya ini juga sering digunakan pada penguat daya tinggi untuk mengimbangi lonjakan tegangan pada tegangan keluaran penguat.

Regulated Power Supply merupakan jenis power supply yang menggunakan mekanisme flyback untuk menstabilkan tegangan keluaran tanpa fluktuasi tegangan masukan, pembebanan keluaran dan dengung.

Ada dua jenis pengaturan tegangan keluaran, di antaranya:

Pencatu Daya Linier

Catu daya linier adalah jenis catu daya yang umum digunakan.

Fungsi dari power pack ini adalah untuk mengubah tegangan AC menjadi tegangan AC lain yang lebih kecil dengan menggunakan trafo.

Tegangan ini disearahkan melalui rangkaian penyearah tegangan dan di ujungnya ditambahkan kapasitor untuk memperlancar tegangan dan mencegah tegangan DC yang dihasilkan oleh catu daya jenis ini menjadi terlalu bergelombang.

Selain menggunakan dioda sebagai penyearah, rangkaian lain dari jenis ini dapat menggunakan pengatur tegangan linier, sehingga tegangan yang dihasilkan lebih unggul daripada rangkaian yang menggunakan dioda.

Jenis catu daya ini biasanya dapat menghasilkan tegangan DC dari 0 hingga 60 volt dengan arus dari 0 hingga 10 amp.

Pencatu Daya Sakelar

Pencatu Daya Sakelar ialah termasuk jenis yang menggunakan metode yang berbeda dari Catu Daya Linier.

Pada tipe ini tegangan AC yang masuk ke rangkaian disearahkan langsung oleh rangkaian penyearah tanpa menggunakan trafo.

Metode penyearah tegangan ialah dengan menggunakan frekuensi radio dari 10 kHz sampai 1 MHz.

Frekuensi ini jauh lebih tinggi daripada frekuensi AC sekitar 50 Hz.

Catu Daya Sakelar biasanya memiliki rangkaian umpan balik yang memungkinkan tegangan dan arus keluaran dari rangkaian ini dikontrol dengan baik.

Baca Juga: EDC Adalah: Pengertian, 3 Jenis, Fitur, & Cara Penggunaanya

Fungsi Power Supply

Fungsi utama dari power supply adalah untuk memasok dan mengatur arus.

Pada dasarnya, fitur power supply disertakan di semua model, dengan fitur tambahan yang ditambahkan tergantung pada jenis perangkat.

Catu daya dapat disesuaikan untuk mengubah tegangan naik atau turun, mengubah daya ke DC, atau menyesuaikan daya untuk tegangan keluaran yang lebih halus.

Banyak fungsi daya yang dapat memenuhi berbagai kebutuhan listrik, antara lain:

  • Menyediakan beberapa metode berbagi tegangan untuk memenuhi persyaratan peralatan listrik.
  • Mengubah tegangan AC menjadi tegangan DC dengan penyearah setengah gelombang atau gelombang penuh.
  • Menyaring atau menyaring tegangan DC yang tidak stabil ke tegangan DC yang diatur agar sesuai dengan kebutuhan perangkat.
  • Menyesuaikan output catu daya secara proporsional ke beban.

Komponen Power Supply

Rangkaian daya umumnya bukan satu kesatuan, tetapi terdiri dari berbagai komponen yang membantu perangkat menjalankan fungsinya.

Apa saja komponen unit catu daya ?

1. Trafo

Komponen pertama yang termasuk dalam power supply adalah trafo.

Pada catu daya, trafo merupakan komponen yang memiliki fungsi mengubah tegangan saluran.

Secara umum, ada dua jenis transformator: transformator step-up dan transformator step-down.

Seperti namanya, tipe step-up ini ditujukan untuk meningkatkan ketegangan, sedangkan jenis step-down adalah untuk menurunkan tegangan.

Pada komponen daya elektronika, jenis trafo yang digunakan adalah trafo step down.

Hal ini karena perangkat ini membutuhkan tegangan yang relatif rendah.

Trafo juga berfungsi untuk mengubah arus bolak-balik dari soket menjadi arus searah.

Jadi jenis trafo yang Anda butuhkan adalah trafo step down, bukan?

2. Dioda

Komponen daya selanjutnya adalah dioda.

Dalam catu daya, dioda adalah perangkat yang membantu mengaktifkan dan memblokir arus.

Oleh karena itu tujuan dari alat ini adalah untuk memutuskan tegangan AC dari sumber listrik.

Kemudian diubah menjadi arus searah yang dibutuhkan oleh peralatan elektronik.

Dioda jembatan digunakan untuk metode dioda catu daya.

Komponen ini adalah dioda melingkar, dua input-nya ialah: satu ground dan satu output.

3. Kapasitor

Kapasitor memiliki banyak fungsi.

Ketika terhubung ke catu daya, kapasitor bertindak sebagai reservoir tegangan.

Namun, ketika terputus dari catu daya, tegangan yang tersimpan juga hilang.

kapasitor juga merupakan perangkat dengan fungsi membuat frekuensi gelombang lebih stabil.

Kehadiran kapasitor di catu daya membuat frekuensi gelombang yang terdapat dalam perangkat lebih stabil.

4. IC Voltage Regulator

Komponen ini memiliki fungsi sebagai mikrokontroler.

Tujuannya adalah untuk mengontrol daya AC dan mengubahnya menjadi semacam tegangan DC yang dapat digunakan untuk berbagai perangkat elektronik.

Singkatnya, IC regulator tegangan adalah perangkat untuk matang tegangan.

Tegangan yang terdapat pada komponen tersebut nantinya akan bertindak sebagai sumber listrik.

Pada proses selanjutnya kita siap untuk mendistribusikan tegangan ke berbagai perangkat elektronik.

5. Sakelar

Sakelar juga merupakan komponen umum yang ditemukan di catu daya.

Namun, komponen ini opsional.

Power supply juga dapat dioperasikan tanpa sakelar.

Secara umum, sakelar adalah komponen untuk menghidupkan dan mematikan aliran daya.

Serupa dengan perannya dalam catu daya, fungsi sakelar ini adalah untuk menghidupkan dan mematikan perangkat.

6. Sekering

Sekering juga dikenal sebagai sekering listrik.

Sifat arus yang masuk atau keluar dari catu daya tidak dapat diprediksi.

Ketika terjadi lonjakan besar.

Dapat menyebabkan korsleting atau merusak peralatan elektronik.

Menyatu untuk lonjakan daya tinggi.

Alat kemudian akan secara otomatis memutus aliran listrik ke saluran input.

Untuk mencegah kerusakan pada peralatan elektronik.

7. Lampu Indikator

Tidak semua catu daya menggunakan lampu indikator.

Ini karena alat ini hanya tersedia sebagai add-on.

Fungsi dari lampu indikator adalah untuk menunjukkan bahwa catu daya tersebut berfungsi.

Klasifikasi Power Supply

Setelah berkenalan dengan bagian-bagian catu daya.

Sekarang mari kita bicara tentang klasifikasi alat-alat ini.

Secara umum klasifikasi unit catu daya dibedakan menurut bentuk, pelaksanaan dan fungsinya.

Klasifikasi Power Supply Berdasarkan Bentuknya

Catu daya diklasifikasikan menurut bentuknya menjadi beberapa jenis berikut:

1 Catu Daya Internal

Catu daya internal adalah perangkat yang, karena bentuknya, terhubung langsung ke motherboard.

Jadi alat ini langsung terintegrasi dengan mainboard alias ​​​​dan tidak standalone atau berdiri sendiri.

2 Catu daya eksternal

Berbeda dengan yang sebelumnya, jenis ini terpisah dari motherboard.

Oleh karena itu, catu daya eksternal memiliki lokasi terpisah atau independen.

Klasifikasi Power Supply Berdasarkan Konversinya

Klasifikasi catu daya berdasarkan konversi dapat dibagi menjadi dua jenis:

1. Catu Daya Linier

Catu Daya Linier adalah catu daya yang diubah atau dihubungkan langsung ke input.

Komponen ini adalah salah satu catu daya yang paling populer dan banyak digunakan.

2. Catu Daya Modus Sakelar

Catu Daya Modus Sakelar biasanya dibuat sebagai komponen tanpa trafo.

Daya biasanya diumpankan langsung melalui penyearah.

Klasifikasi Power Supply Berdasarkan Fungsinya

Klasifikasi power supply menurut fungsinya dibagi menjadi beberapa jenis, di antaranya adalah:

1. Regulated Power Supply

Salah satu kelebihan catu daya teregulasi adalah kemampuannya untuk mengontrol tegangan dan arus dengan lebih baik.

Jadi jika ada perubahan besar pada catu daya.

Tegangan dan arus dapat disesuaikan dengan perubahan arus, suhu atau beban.

Dengan hadirnya pasokan listrik yang diatur, berbagai perubahan di atas tidak lagi menjadi masalah besar.

Hal ini karena catu daya yang diatur dapat mengontrol kestabilan arus dengan baik.

2. Unregulated Power Supply

Perubahan sumber tegangan juga mempengaruhi tegangan dan arus yang terdapat pada unregulated power supply.

Tentu saja keduanya akan mengalami perubahan.

3. Adjustable Power Supply

Terutama karena komponen ini memiliki kemampuan untuk diatur oleh pengguna baik tegangan maupun arus.

Berdasarkan jenisnya, catu daya yang dapat disesuaikan dibagi menjadi dua jenis yaitu Adjustable Power Supply dan unregulated power supply.

Jenis – Jenis Power Supply

Salah satu jenis catu daya adalah mode sakelar (on/off) atau SMPS.

Selain fungsi adaptor daya yang berbeda, carakami.com menemukan bahwa ada beberapa jenis adaptor daya yang dapat ditemukan di pasaran, seperti:

1. High Voltage Power Supply

Jenis catu daya yang pertama adalah catu daya tegangan tinggi.

Fungsi catu daya tegangan tinggi umumnya untuk peralatan industri dan kantor.

Terutama perangkat yang membutuhkan tegangan ratusan hingga ribuan volt.

Contohnya termasuk peralatan sinar-X, mesin pabrik, dll.

2. AC Power Supply

Yang kedua adalah catu daya AC, yaitu catu daya yang menghasilkan arus bolak-balik.

Catu daya ini mengubah tegangan AC menjadi tegangan lain.

Misalnya menggunakan catu daya AC dan menaikkan tegangan AC dari 110 volt menjadi 220 volt.

Atau sebaliknya, menurunkan tegangan dari 220 volt menjadi 110 volt.

3. DC power supply

Selanjutnya adalah catu daya DC atau power supply DC yang menghasilkan arus DC.

Fungsi catu daya DC adalah untuk mensuplai tegangan arus dengan polaritas positif dan negatif tetap sebagai beban, artinya terdiri dari dua jenis regulator linier .

  • Linear Regulator sebagai konverter DC-DC yang secara stabil mengubah dan menurunkan tegangan input DC. Adaptor Daya AC ke DC.
  • AC to DC Power Supply sebagai perangkat dengan fungsi catu daya berupa pengubah tegangan AC-DC dengan trafo (penetes tegangan), kapasitor (filter) dan dioda (penyearah).

4. Programmable Power Supply.

Jenis catu daya berikut ini adalah catu daya yang dapat diprogram.

Fungsi catu daya ini menghasilkan arus yang dimanipulasi melalui model remote control digital atau analog.

Contohnya termasuk GPIB dan RS232.

5. Switch-Mode Power Supply (SMPS)

Fungsi catu daya switching diperlukan untuk mengubah tegangan AC menjadi tegangan DC dan menyaringnya.

Dalam rangkaian frekuensi tinggi, tegangan DC dapat dihidupkan dan dimatikan (saklar dihidupkan dan dimatikan), sehingga disebut mode switching.

Kemudian menghasilkan output berupa tegangan AC yang dilewatkan melalui trafo frekuensi tinggi.

6. Uninterruptible Power Supply (UPS)

UPS adalah jenis catu daya lain yang biasa ditemukan pada perangkat komputasi.

UPS memungkinkan baterai untuk menyediakan daya cadangan jika terjadi pemadaman listrik.

Hal ini memungkinkan pengguna komputer untuk terus bekerja dengan komputer untuk beberapa waktu bahkan jika listrik padam.

Baca Juga: Semikonduktor Adalah: 2 Jenis, Sifat, & Bahannya (LENGKAP)

Spesifikasi Power Supply

Kesesuaian catu daya tertentu untuk suatu aplikasi biasanya ditentukan oleh berbagai atribut catu daya seperti yang dijelaskan dalam spesifikasi catu daya.

Atribut daya yang didefinisikan secara umum adalah:

  • Jenis dan jangkauan tegangan input (AC atau DC)
  • Efisiensi konversi daya
  • Besarnya tegangan dan arus yang dapat disalurkan ke beban
  • Kisaran suhu pengoperasian dan penyimpanan

Singkatan yang sering digunakan digunakan dalam spesifikasi power supply, yaitu:

  • SCP – Short circuit protection
  • OPP – Overpower (kelebihan beban) protection
  • OCP – Overcurrent protection
  • OTP – Overtemperature protection
  • OVP – Overvoltage protection
  • UVP – Undervoltage protection

Manajemen Termal

Kesesuaian catu daya tertentu untuk suatu aplikasi ditentukan oleh berbagai karakteristik catu daya, yang umumnya tercantum sebagai catu daya untuk sistem kelistrikan yang cenderung menghasilkan banyak panas.

Semakin tinggi efisiensi, semakin banyak panas yang diambil dari perangkat.

Ada banyak cara untuk mengatur panas catu dayamu.

Jenis pendinginan umumnya terbagi dalam dua kategori, yaitu: Konduksi dan konveksi.

Metode konveksi umum untuk mendinginkan catu daya elektronik adalah aliran udara alami, aliran udara paksa, atau aliran cairan lain di atas perangkat.

Metode pendinginan konduksi yang umum meliputi insulasi, pelat dingin, dan pelumas termal.

Proteksi Kelebihan Beban

Catu daya sering kali memiliki perlindungan hubung singkat atau kelebihan beban yang dapat merusak catu daya atau menyebabkan kebakaran.

Sekering dan pemutus sirkuit adalah dua mekanisme proteksi beban berlebih yang umum digunakan.

Sekering

Berisi kabel pendek yang meleleh jika terlalu banyak arus yang diberikan.

Ini secara efektif memutuskan catu daya dari beban, membuat perangkat tidak berfungsi sampai masalah yang menyebabkan kelebihan beban diidentifikasi dan sekring diganti.

Beberapa catu daya menggunakan sambungan kawat solder yang sangat tipis sebagai sekering.

sekering di catu daya dapat diganti oleh pengguna akhir, tetapi sekering di perangkat konsumen mungkin memerlukan alat untuk mengakses dan menggantinya.

Pemutus sirkuit

Berisi elemen yang memanaskan, membengkokkan, dan menjegal pegas yang membuka sirkuit.

Setelah elemen mendingin dan masalah telah diidentifikasi, pemutus sirkuit dapat diatur ulang untuk memulihkan daya.

Beberapa catu daya menggunakan strip termal yang tertanam dalam transformator sebagai pengganti sekering.

Keuntungannya adalah untuk waktu yang terbatas kamu dapat menarik lebih banyak arus daripada yang dapat disuplai terus-menerus oleh perangkat.

Beberapa sirkuit dapat disetel ulang sendiri, beberapa dapat dibuang.

Pembatasan Arus

Beberapa catu daya menggunakan pembatas arus alih-alih memotong arus saat kelebihan beban.

Ada dua jenis pembatas arus yang digunakan: pembatas elektronik dan pembatas impedansi.

Yang pertama umum di catu daya benchtop, yang terakhir di catu daya kurang dari 3 watt output.

Pembatas arus balik menjaga arus keluaran jauh di bawah arus sehat maksimum.

Pengaplikasian Power Supply

Catu daya adalah komponen mendasar dari banyak perangkat elektronik dan digunakan dalam berbagai aplikasi.

Di bawah ini ialah daftar bagian dari banyak aplikasi catu daya:

Komputer

Catu daya komputer modern adalah catu daya switching yang mengubah daya AC dari sumber listrik menjadi tegangan DC.

Catu daya mode sakelar menggantikan catu daya linier karena biaya, bobot, efisiensi, dan ukurannya yang lebih tinggi.

Berbagai kumpulan tegangan keluaran juga memiliki persyaratan penarikan arus yang sangat berbeda.

Kendaraan elektrik

Kendaraan listrik adalah kendaraan yang mengandalkan energi dari pembangkit listrik.

Catu daya adalah bagian dari pengaturan yang diperlukan untuk mengubah daya baterai tegangan tinggi kendaraan.

Pengelasan

Pengelasan busur menggunakan listrik untuk melelehkan dan menyambung logam.

Daya disuplai dari sumber daya pengelasan dan dapat berupa AC atau DC.

Pengelasan busur membutuhkan arus tinggi, biasanya 100 hingga 350 amp.

Sementara beberapa lasan dapat menarik sesedikit 10 amp, beberapa aplikasi pengelasan titik menggunakan arus setinggi 60.000 amp dengan sangat cepat.

Catu daya las terdiri dari transformator atau generator yang menggerakkan motor.

Tukang las modern menggunakan semikonduktor dan mungkin termasuk kontrol mikroprosesor.

Pesawat terbang

Avionik memerlukan catu daya DC-DC atau AC/DC berfungsi untuk mengubah energi menjadi tegangan yang dapat digunakan.

Sering bekerja pada 400 Hz karena alasan berat.

Otomatisasi

Pengaplikasian power supply berada di konveyor, jalur perakitan, pembaca kode batang, kamera, motor, pompa, produk setengah jadi, dan banyak lagi.

Medis

Pengaplikasian power supply berada di ventilator, pompa infus, dan instrumen bedah.

Baca Juga: Vending Machine Adalah: Sejarah hingga 20+ Modelnya Terbaru

Prinsip Kerja Power Supply

Power Supply

Berdasarkan diagram blok di atas, artikel ini akan menjelaskan secara singkat prinsip operasi dari masing-masing blok catu daya DC (adaptor).

Transformator (Transformer/Trafo)

Disingkat trafo atau trafo yang digunakan untuk catu daya DC, trafo step down (DC ) power supply.

Transformer bekerja berdasarkan prinsip induksi elektromagnetik.

Induksi elektromagnetik terdiri dari dua bagian utama berupa lilitan, yaitu lilitan primer dan lilitan sekunder.

Belitan primer adalah masukan dari transformator dan keluarannya adalah belitan sekunder.

Tegangan telah turun, namun masih terdapat arus bolak-balik (alternating current) pada keluaran trafo yang perlu diproses lebih lanjut.

Rectifier (Penyearah Gelombang)

Penyearah atau penyearah gelombang adalah rangkaian elektronika pada catu daya (power supply) yang mengubah gelombang AC menjadi gelombang DC setelah menurunkan tegangan melalui transformator step-down.

Rangkaian penyearah biasanya terdiri dari komponen dioda.

Ada dua jenis rangkaian penyearah untuk catu daya: “penyearah setengah gelombang” yang hanya terdiri dari satu dioda, dan “penyearah gelombang penuh” yang terdiri dari dua atau empat dioda.

Filter (Penyaring)

Dalam rangkaian catu daya (adaptor) filter digunakan untuk menyeimbangkan keluaran sinyal arus dari penyearah.

Filter ini biasanya terdiri dari komponen kapasitor (kapasitor) jenis elektrolit atau ELCO (kapasitor elektrolit).

Voltage Regulator (Pengatur Tegangan)

Voltage regulator yang mengatur tegangan keluaran yang tidak bergantung pada temperatur, arus beban, dan arus beban untuk menghasilkan tegangan dan arus DC (arus searah) yang konstan dan stabil.

Tegangan input dari filter output.

Regulator tegangan biasanya terdiri dari dioda Zener, transistor, atau IC (Integrated Circuits).

Dalam permintaan catu daya DC, regulator tegangan biasanya juga dilengkapi dengan proteksi hubung singkat, pembatas arus, atau proteksi tegangan lebih.

Cara Merawat Power Supply

Catu daya adalah perangkat yang memberi daya pada perangkat elektronik lainnya.

Ada banyak sekali contoh jenis dan tipe power supply yang beredar di pasaran.

Dimulai dengan catu daya 5 volt, kemudian catu daya 12 volt, catu daya 24 volt, dll.

Seperti halnya perangkat elektronik lainnya, adaptor daya memerlukan perawatan khusus untuk memastikan daya tahan dan tidak mudah rusak.

Bagaimana cara merawat catu daya dipertahankan? Lihat tips di bawah ini:

1. Gunakan Catu Daya dengan Benar

Disarankan agar catu daya  digunakan sesuai dengan prosedur yang benar.

Agar catu dayamu berfungsi dengan baik, ingatlah beberapa aturan dasar.

2. Lakukan Pengecekan Berkala

Aman untuk melakukan pemeriksaan berkala untuk mengetahui apakah catu daya masih berfungsi dengan baik.

Dengan memeriksa catu daya secara berkala, kamu bisa mendapatkan informasi tentang apakah perangkat masih berfungsi dengan baik.

Hal yang sama berlaku jika komponen rusak.

Pemeriksaan memungkinkan kamu untuk segera mengenali jika elektronik kamu rusak atau jika ada komponen yang rusak.

3. Menghilangkan Debu

Debu dan kotoran pada adaptor daya juga dapat merusak perangkat.

Akumulasi debu dan serpihan dapat menghambat aliran udara.

Hal ini menyebabkan catu daya cepat panas.

Jadi, kamu bisa membersihkan alat secara teratur untuk menghilangkan penumpukan debu, bukan?

4. Menggunakan Stabilizer

Fungsi dari stabilizer adalah untuk menjaga kestabilan tegangan.

Terutama ketika catu daya memiliki lonjakan arus.

Oleh karena itu, stabilizer membuat perangkat tidak rentan terhadap korsleting.

Oleh sebab itu, stabilizer juga dapat digunakan pada unit catu daya untuk menjaga daya tahan perangkat elektronik.

Baca Juga: Dehumidifier: Pengertian, 3 Jenis, dan Rekomendasi Produk

Cara Membuat Power Supply Sederhana

Sumber daya atau listrik selalu dibutuhkan untuk menjalankan berbagai fungsi pada komponen peralatan elektronik.

Rangkaian ini disebut catu daya atau alat penurun tegangan dari 220V ke tegangan yang dibutuhkan.

Rangkaian ini biasanya terdiri dari transformator step-down dan komponen elektronik lainnya.

Cara membuat power supply sederhana dengan biaya minimal sangat penting disini.

Catu daya nantinya dapat digunakan untuk penggunaan sehari-hari.

Sebagai sumber daya untuk radio FM, power amplifier, rangkaian lampu LED, dll.

Alat yang dibutuhkan :

  • Solder listrik
  • Timah secukupnya
  • Multitester / Avometer, dan
  • Obeng Fullset

Bahan yang dibutuhkan:

  • Transformator step down 1 Ampere non CT sebanyak 1 Buah
  • Dioda Kuprok sebanyak 1 Buah
  • Condensator Electrolit ( Elko ) 4700uF/35v sebanyak 1 Buah
  • Penstabil tegangan IC 7812 sebanyak1 Buah
  • RCA sebanyak 1 Buah
  • Lampu LED sebanyak 1 Buah
  • Kabel secukupnya ( 1 warna ) sebanyak 1 meter
  • Kabel untuk Steker sebanyak 1 Buah
  • Box Adaptor sebanyak 1 Buah

Langkah – langkah membuat power supply, yaitu:

  1. Pertama, panaskan terlebih dahulu solder yang akan digunakan
  2. Kemudian, siapkan trafo dan cuplock dan sambungkan kaki cuplock ke timah pada tanda AC (~). Untuk 12v, Anda dapat memilih sesuai dengan kebutuhan Anda
  3. Lalu, sambungkan Elco ke dioda Kuprok dan pastikan kaki negatif Elco benar dengan kaki negatif dioda Kuprok dan sebaliknya ke kaki positif Elco. Hubungkan Leg OUT ke RCA atau daya keluaran. Lihat gambar di bawah ini agar lebih jelas.
  4. Kemudian sambungkan kabel steker di sisi lain trafo ke 0 dan 220/240
  5. Pasang ke dalam kotak serapi mungkin.
  6. Uji tegangan catu daya dengan multitester
  7. Jika jarum multitester menunjukkan 12V, berarti proyek berhasil.

Ini adalah cara termudah untuk membuat catu daya.

Jika kamu membutuhkan catu daya yang lebih besar, cukup ubah ukuran trafo, dioda, dan rangkaian listrik.

Power Supply

Kesimpulan

Catu daya atau power supply adalah perangkat yang dirancang untuk memberi daya pada peralatan elektronik lainnya.

Fungsinya untuk memproses daya AC dari sumber listrik sebelum diubah menjadi tipe DC.

Seperti yang Anda ketahui, arus searah inilah yang dibutuhkan peralatan elektronik untuk bekerja.

Jadi catu daya ini umumnya bekerja berdasarkan prinsip mengubah jaringan distribusi, kan?

Ini membantu mendistribusikan aliran tegangan sesuai dengan kebutuhan perangkat elektronik yang berbeda. Mudah dipahami, bukan?

Sampai jumpa di ulasan kelistrikan lainnya.

Orang juga bertanya

Fiana is an Europeanist, freelance writer, and write SEO friendly content.

Tinggalkan komentar